Empat Negara Keluarkan Travel Advice Untuk Warganya Yang Ada di Indonesia

Posted by

CSD – Serangkaian ledakan dalam insiden bom Surabaya yang terjadi pada dua hari terakhir, menyita perhatian dunia.

Beberapa negara bahkan telah mengeluarkan imbauan perjalanan (travel advice) terhadap para warganya yang akan mengunjungi, atau sedang berada di Indonesia.

Dimulai dari negara tetangga, Australia, yang memberlakukan travel advice kategori “high degree of caution”, atau tingkat kewaspadaan yang tinggi.

Dikutip dari situs smarttraveller.gov.au pada Senin (14/5/2018), pemerintah Negeri Kanguru mengimbau warganya untuk selalu waspada saat berada di Indonesia, terutama di Surabaya, Jakarta, dan Bali. Selain itu, warga Australia juga diimbau untuk terus memantau informasi terkini di media tentang bom Surabaya.

Travel advice juga dikeluarkan oleh Singapura melalui siaran pers yang diterima pada Minggu, 13 Mei 2018.

Pemerintah Singapura mengimbau warganya yang berada di Indonesia, terutama di Surabaya, mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan untuk keselamatan pribadi, mengindahkan instruksi dari pemerintah setempat, dan memantau ketat berita lokal.

Bergeser ke utara, wilayah otonomi khusus Hong Kong turut mengeluarkan imbauan serupa, seperti yang dimuat di situs sb.gov.hk. Imbauan tersebut berbunyi: “Warga yang hendak mengunjungi Indonesia, atau sudah ada di sana, harus memantau situasi, berhati-hati, dan menghindari aksi protes dan pertemuan besar publik.”

Tidak ketinggalan, pemerintah Inggris juga mengeluarkan imbauan perjalanan, yang disampaikan melalui situs gov.uk. Negeri Ratu Elizabeth II itu menyatakan misi diplomatiknya di Indonesia telah melakukan kontak dengan pihak berwenang, dan mengharuskan warganya di Indonesia terus memantau informasi media, berhati-hati, serta patuh terhadap saran dari otoritas lokal.

Bom Surabaya pertama kali terjadi pada Minggu pagi, 13 Mei 2018, pada sekitar pukul 07.30 WIB di Gereja Santa Maria Tak Bercela.

Setelahnya, serangan teror berlanjut secara berurutan di Gereja Pantekosta Pusat Surabaya dan Gereja Kristen Indonesia Jalan Diponegoro, di mana rata-rata terjadi dalam selang waktu 10 menit.

Menurut polisi, insiden bom Surabaya menyebabkan 13 orang tewas dan lebih dari 40 lainnya luka-luka.

Beberapa jam kemudian, sebuah bom kembali meledak, yang kala itu terjadi di sebuh unit hunian di blok B lantai 5, rumah susun sewa sederhana (rusunawa) Sepanjang, kecamatan Wonocolo, Kabupaten Sidoarjo. Dalam insiden ini, tiga orang yang diduga pelaku teror tewas.

Teror belum berhenti. Pagi tadi, sebuah bom bunuh diri meledak di pintu masuk Markas Kepolisian Resor Kota Besar (Mapolrestabes) Surabaya.

Sejauh ini, polisi menyebut empat pelaku tewas. Sementara, 10 orang luka-luka. Empat di antara korban luka adalah polisi.

 

 

 

Sumber : liputan6.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*